Deutschland

My Winter Gears

Between Karl-Lehr Brcke and Winter Season in Duisburg
Between Karl-Lehr Brcke and Winter Season in Duisburg

Tak seperti Indonesia, selayaknya negara lainnya di Benua Eropa, Jerman punya 4 musim setiap tahunnya (cukup maruk memang, haha)..
Bagi yang ingin bepergian ke negara-negara di Benua Eropa, ada baiknya mengetahui terlebih dahulu musim apa yang tengah berlaku saat kamu mau pergi ke sana. Pembagian musim di Eropa terbagi rata 4 musim, walaupun waktu pastinya kadang lebih cepat atau kadang  terlambat. Jadi yang seharusnya masih Autumn (musim gugur) tapi tiba-tiba salju udah turun nutup jalan dan suhu mendadak turun. Menurut pembagiannya, musim panas (summer) terjadi pada bulan Juni-Agustus, disusul musim gugur (Autumn) pada bulan September-November, musim dingin (winter) pada Desember-Februari dan musim semi (Spring) pada Maret-Mei.  Saya berencana berangkat ke Jerman (Duisburg, Nordrhein Westfalen) sebagai Au-pair sekitar bulan Desember ini. Which is winter season is happend..
Bicara tentang winter season, berarti pasti kita bakal inget sama tumpukan salju tebal, dimana-mana warna putih dan dingin!

Dingin? Banget!
Eh, ya ga tau diing.. Haha.. tapi kabarnya begitu.. ^^

Bulan Desember adalah awal musim dingin di Eropa, khususnya Jerman. Suhu pada saat itu bisa sampai minus 5 derajat atau paling tinggi 10 derajat di beberapa daerah.  Orang Indonesia (apalagi Bandung) memang mungkin sudah terbiasa dengan hawa dingin. Tapi 10 derajat?
Ciwidey yang menurut saya adalah tempat paling dingin di Bandung dengan suhu 16-20 derajat saja udah bikin saya gemeteran dan sakit-sakit tulang pas camping di sana hanya dengan 3 hari lamanya.  Nah ntar di Jerman???? Setaun?? Kabarnya suhu terendah di beberapa daerah di Jerman bisa minus 10 derajat, dan biasanya terjadi pada puncak musim dingin yang terjadi di awal Februari. Semoga Allah senantiasa menguatkan dan menyehatkan saya ketika saya di sana. #Amiin berjamaah

Nah, untuk mengantisipasi hal itu, saya sudah mempersiapkan beberapa peralatan musim dingin untuk menahan hawa dingin nanti di Jerman. Banyak orang bilang pada saat musim dingin tiba, orang-orang berpakaian seperti bawang (onion suites), berlapis-lapis. Bisa 4 sampai 5 lapis. Saya langsung mikir, kalo sampe 5 lapis, badan saya bakal segede apa ntar? hahahaha.. Ya Allah, ga pake lapis-lapis juga udah tembem badan saya mah,, Haha..

Bicara tentang the winter gears, alhamdulillah Bandung punya toko khusus winter, “Toko Twins”. Kalo yang tau atau pernah ke Paris Van Java (PVJ), kalo dari arah Pasteur, Twins letaknya sebelahan banget sama PVJ. Di sana ngejual berbagai macam koleksi winter. Harganya pun lumayan kejangkau sama saya yang biasa-biasa ini, btw gue dibayar berapa ya sama orang Twins promosiin mereka? hehe..

Ada beberapa barang yang saya beli di toko itu, sebagian adalah sebagai tameng awal pas saya baru nyampe sana. Kebanyang kan gimana rasanya kalo kita ga punya prepare awal pas nyampe sana dan suhu lagi dingin-dinginnya? Ga banget kan kalo kita pas turun dari pesawat sambil gemeteran bin kedinginan langsung masuk ke toko-toko nyari jaket ato barang penghangat lainnya?
So, tetep prepare awal penting banget!

1. Boot (Sepatu Boot)
Pilihlah boot yang waterproof, jadi bisa dipake pas lagi musim salju atau hujan lagi turun. Sebetulnya pilih juga boot yang dasarnya bisa melengkung (kalo yang punya saya sih kayanya engga bisa, -.-“) dan anti licin. Boot yang saya beli adalah boot paling murah, jadi jangan mikir boot saya multifungsi bisa dipake terbang ato bisa ngeluarin roda dan semacamnya. For your information, saya sempet mau beli boot kaya artis Korea loh, boot yang gaya abis, yang haknya tinggi aduhai dan motifnya lucu badai. Tapi untungnya kedabloan saya ga berlangsung lama, sebab saya langsung sadar kalo hal itu sangat stupid! Lu mw gaya-gayaan sambil gemeteran gitu? LOL. Sebenernya ada alternatif lain selain boot, nama barangnya saya lupa, hehe.. Tapi itu berguna sebagai penghangat kaki, disimpan di alas sepatu kita. Tapi di Twins katanya ga jual, schadee..

my winter gears
my winter gears

2. Shock (Kaos Kaki)
Kaos kaki ini juga khusus loh. Bahannya wol Korea (apa Jepang ya? gue lupa! maap pemirsah.. hehe), jadi bisa sebagai penghangat juga. Untuk persiapan awal, kamu bisa nyiapin 2 pasang aja. Tapi saya pernah baca bukunya “Ekky Imanjaya – Amsterdam Surprises”, istrinya bilang ” kaos kaki mah banyakin beli di Indonesia aja, di sono mah mahal..”. Oh ya, pas di dalam rumah pun ada baiknya kamu tetep pake kaos kaki. Biar tetep anget walopun di setiap rumah sudah pasti ada penghangat ruangannya.

3. Stocking
Ini bukan stoking emak-emak ato mba-mba SPG hey! Tapi stoking khusus. Panjangnya bisa sampe setengah paha. Waktu itu gara-gara saya ga pengen beli, jadi dikasih gratis sama Tante pemilik Twins, katanya “tante kasian sama kamu, nih tante kasih aja stocking buat kamu”, hehe.. makasih yah tante pirang..^^ (tapi muka gue emang sekasian itu kah?)

4. Glove (Sarung Tangan)
Yep selanjutnya adalah sarung tangan! Saya beli dua juga. Yang satu khusus buat dipake sehari-hari, yang satu lagi khusus untuk maen salju, bahannya sedikit lebih tebal dan ada lapisan plastiknya, bahan dalemnya pake wol.

5. Scarf (Syal)
Meskipun si Gastmutter saya bilang dia punya scarf (bekas) banyak, tapi tetep aja saya gatel pengen beli. Scarf berguna sebagai penghangat leher, kalo winter coat kamu ga atau kurang nutup leher, scarf ini sangat berguna. Yang ini saya ga beli di Twins, saya beli di pasar loak Cimol Gedebage. Panjangnya 3 meter dan berbahan rajut, saya beli dengan harga 40ribu aja dari harga awal 55ribu.. hehe.. The power of nawar!

6. Longjohn
John panjang? Panjang John? LOL
Buat yang ga tau longjohn, longjohn itu seperti baju olahraga ngepas di badan. Gunanya adalah sebagai lapisan pertama sebelom kamu pake baju lain. Longjohn saya beli di Twins juga dan lumayan mahal. Saya pikir, kalo udah ga winter, mau saya jadiin legging ajah celana longjhon nya.. hehe..

7. Earmuff
Penghangat telinga ini adalah sebagai pelindung cuping telinga yang tipis. Saya beli di BIP di toko bahan rajut sebelah bioskop.

8. Celana Tidur
Ga cuman berguna pas nemenin dan ngangetin kita pas tidur malem, pas summer atau musim lain pun mau saya pake buat joging, hehe.. Bahannya kaya celana olahraga, cuma lagi-lagi dalemnya didesain dengan bahan wol sebagai penghangat.

9. Winter Coat
Ini adalah barang penting lainnya pada saat musim dingin. Saya ga tau banyak tentang spesifikasi jaket yang cocok dipake pas winter, tapi yang saya tau ya pakailah jaket yang tebel dan bikin kamu hangat! Kalo susah menganalogikannya, kamu masuk aja ke kulkas dan diem di sana 15 menit, set temperatur nya sampe minus 0 derajat (kalo bisa), kalo jaket yang kamu pake masih kurang anget, berarti ganti, hehehe..
Kalo saya pribadi, dari Indonesia mau pake jaket yang lumayan tebel aja (Jaket PAS  ITB periode 30), nanti gasmutter saya mau saya suruh bawa jaket yang lebih tebel pas jemput saya.. Hahahha..
Atau menurut info, akhir taun suka ada diskon barang-barang winter. Jadi puas-puasin tuh belanja winter gears di sana, hehe..

Jadi urutan pake nya,
atasan : longjohn, sweater, kemeja, winter coat. Scarf, earmuff dan kupluk menyesuaikan lah yaa..
bawahan: stocking, longjohn, celana. Shock dan boot juga menyesuaikan..

Okey, semoga tetap hangat dan selamat menikmati winter season! ^^

4 thoughts on “My Winter Gears

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s