Daily Activities

I am The Chef!

Saya sangat suka memasak.

Entah mungkin trah ini mengalir begitu saja dari keluarga ibu saya yang notabene pada pinter masak. Keluarga Jawa katanya pasti pinter masak dengan jawaranya menggunakan berbagai rempah-rempah dahsyat yang harumnya semriwiiiiing… Kalau diibaratkan seperti di film-film kartun, aromanya seperti mengalun di angkasa dan menarik hidung orang jauh sekalipun sampai mendekat ke kuali yang dipakai untuk memasak. Menakjubkan.

Memasak adalah kegiatan ajaib. Seperti Harry Potter dengan tongkat sihirnya, dari bahan-bahan mentah, dari sayuran mentah bisa jadi masakan dengan nilai jual yang tinggi dan cita rasa spektakuler. Tapi buat saya, hakikat memasak adalah bagaimana caranya agar orang-orang dengan rasa senang ingin mencicipi masakan itu dan setelah itu dengan bangganya bilang “enak euy!”. Sangat menghargai.

Sabda saya yang masih amatir bin abal-abal ini, bahan dasar dari setiap masakan adalah hanya bawang merah, bawang putih, garem dan gula. Yang lain-lain adalah hanya sebagai pelengkap. Misalnya kalo saya mw bikin rendang, semur ayam ato sapi, tom yam ikan patin atau ayam,  sampe nasi goreng sekalipun, itu si bahan-bahan tetep harus ada looh..  Tapi, of course your skill is determine the taste!

Memasak juga adalah kegiatan seni. Kamu harus mengkombinasikan berbagai macam keahlian, sebenernya ga perlu ahli juga siih.. Tapi minimal kamu tau basicly gimana caranya masak yang baik dan benar. Misalnya dari prepare bumbu, urutan masukin sayur (kalo bikin masakan dengan bahan sayur), tingkat kematangan, sampe rasa yang bakal jadi juru kuncinya.. haha

Jangan lupa nih, kalo mw masak semua bahan harus dicuci bersih. NO EXCUSE!

Wanta itu harus pinter masak. Kalau yang sering saya denger sih, “biar suaminya ntar ga “jajan” di luar..”.Si  “jajan surajan” di sini bisa ambigu. Jajan beneran beli makanan di luar apa “jajan” yang lain.. Haha.. Tapi buat saya, istri yang jago masak aja si misua bs kelayapan, apalagi kalo istrinya ga bisa apa-apa ya? hihi.. Naudzubillahimindzalik.. Jadi, memasak adalah salah satu syarat hidup (jiaaah.. se-ton nih kate-kate) buat seorang wanita, apalagi yang sudah masuk ke dalam fase pranikah. Kalau belum bisa yang masak lain, maka cobalah menjagokan diri dulu memasak makanan yang sangat disukai oleh pasanganmu, contohnya perkedel kentang🙂

Meskipun si saya bukan satu-satunya anak perempuan di rumah, tapi saya didaulat oleh ibu saya untuk memasak tiap hari. Bayangkan, saya memasak untuk minimal 9 orang setiap harinya. Porsi makan setiap orang di rumah saya juga rata-rata perorang nya cukup banyak, walaupun ga porsi kuli-kuli amat, maka setiap saya belanja ke pasar, si ibu penjual sayur atau si Mamang Edeng-ojeg langganan saya selalu nanya, “neng, neng teh mau hajat? Kenapa belanjannya banyak terus?” lol >,<

Biar orang-orang rumah ga pada bosen, walaupun di rumah saya beli daging ayam dan daging sapi seminggu 2x, saya berusaha untuk memasak dengan jenis masakan yang berbeda. Misalnya, daging ayam di hari Senin di masak pake sambel ijo, maka daging ayam di hari Kamis nya saya “Tom Yam” kan saja. Tom Yam itu cara masaknya di kukus sampe mateng, masakan ini full sama rempah-rempah loh. Rasanya seger jahe-sereh, sedikit pedes gara-gara pake cengek dan pastinya harum, secara gue masukin semua di satu wadah (daun jeruk, bawang merah-putih, merica, lengkuas).

Naah kalo daging sapi, misalnya pas hari Rabu dimasak rendang, pas Minggu nya dimasak semur. Gampang dong, kan ada presto.. Hehe.. Jadi sambil nunggu empuk, bisa sampe ngerjain yang lain.

Perhitungan gizi pun perlu, tapi gara-gara saya buta bener sama yang kaya begituan, tapi saya berusaha menghidangkan #acieeee# sayuran di setiap harinya.

See? kamu harus melakukan lebih baik dari saya. Ini hanya sekedar share akan pentingnya seorang wanita bisa masak.

November nanti saya ke Jerman, pengen nyoba belajar masak-masakan Eropah. Ada yang mau ngajarin saya? ^^

Bis dann!🙂

4 thoughts on “I am The Chef!

    1. rijaaaaa.. aku kan tinggal sama keluarga muslim..
      makanannya juga insya allah terjamin..
      kalo masalah makanan di luar rumah, pinter2 kita aja nyari makanan..
      di sana banyak resto turki, kebab juga banyak, ato paling banter ya cari makanan veget..
      tenaaaang, makanan veget teh lin siga embe makan daun sampeu ato rumput..haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s