Daily Activities

Belanja ke Pasar Yuk!

 

Kaufen im Marktplatz

Kamu pernah ke pasar?

Pernah? Ganti pertanyaan kalo gitu..
Sering ga kamu ke pasar?
Sering, pasar swalayan
Bukaaaan.. Maksud si Nury, pasar tradisional yang lebih tidak bagus dari pasar swalayan.. Yang kata orang bau dan becek..
Oh.. engga.. ga bisa milih dan nawarnya kalo di pasar tradisional

Dulu juga si Nury begitu. Dulu sekali, saat becek dan bau memang benarbenar ada. Sekarang, ke pasar menjadi semacam “ritual kewajiban” kalo si Nury sedang ada di rumah. Setidaknya setiap 3x seminggu, si Nury harus ke pasar.

Awal dari semua ini, waktu si Nury masih kelas 6 SD, ami (ibu-red) tercinta nya ngajak si Nury ke pasar,
“Hayu dek, temenin ami ke pasar..”
“Engga ah, males!”
“Heeeh, hayuu.. Biar tau, biar ntar kalo udah gede bisa milih mana yang bagus, mana yang engga”
Dan dengan terpaksa, si Nury ikut.. Karena memaksa meyakini kalo perempuan itu harus bisa sagala rupa (segala rupa-red), termasuk bisa memilih mana daging yang masih bagus, dan atau bisa tau mana ayam tiren (matikemaren).
Oleh ami, si Nury dikenalkan ke langganannya..
Oleh ami, si Nury diberi tahu, bagaimana caranya memilih wortel yang bagus. Adalah wortel yang tidak mengoleksi garisgaris hitam di sekujur tubuhnya, adalah wortel yang di pangkal batangnya tidak ada warna hitam dan hijau tua-itu artinya wortel tua-sulit dipotong dan rasanya tidak manis, juga adalah wortel yang tidak memiliki cabang akar-itu juga termasuk wortel tua.
Juga bagaimana memilih daging ayam masih fresh, sekarang saya sangat ahli (sombong :p) dalam masalah-masalah seperti ini. Kamu tahu ga yang kaya gimana?
Nih, si Nury kasih tau..

Tips milih ayam yang bagus:

  1. Pastikan kamu ga jijik megang ayam mentah.
  2. Pertama yang diliat, warna ayam nya. Bukan hijau-biru atau lain sebagainya. Pilih yang warnanya putih kemerahan dan seger. Kalo yang udah pucat, alert pertama-ada kemungkinan itu ayam yang kemaren. So, jangan dipilih.
  3. Masih ga yakin sama pilihan yang pertama? Liat di dalam bagian tubuh ayam, ada butirbutir berwarna putih-pucet ga? Kalo ada, beware! Itu alert yang kedua, kemungkinan ayam tersebut pake formalin atau pengawet lainnya, kenapa pake formalin? Smart! Ada kemungkinan itu bukan ayam yang dipotong pada hari saat kamu beli. Makanya diawetin pake formalin danlainlain, biar bagusnya tahan lama.
  4. Masih ga yakinsurakin juga? Bau in ajah. Pake idung lu, bukan pake idung si Nury. Hahaha.. Kalo baunya menyengat amitamit, alert ketiga-itu pasti bukan ayam seger.
  5. Cara terakhir, pegang ayamnya (udah mati koo.. jangan takut :p), kalo suhu badannya dingin banget, itu artinya dia baru dimasukkan kulkas, ga fresh. Kalo masih anget, artinya ayam itu baru saja dipotong, pilih yang itu! Kalo masih ga bisa caranya ngebedain suhu ayam, bawa termometer :p
  6. Make sure kamu juga udah ngeliat ga ada noda sisa penyiksaan di sekujur tubuh si ayam. Zum beispiel, ga ada memarmemar, biasanya di daerah paha dan dibalik sayap atau di leher. Itu menandakan ayam itu mati sebelum dipotong… hiiii.. Ada kemungkinan juga, ayam itu matinya garagara si sayapnya-lehernya-pahanya ditarik-dipatahin,, huwaaaaaaa TT

Hahahahha.. Jangan garagara baca postingan ini, kamu jadi jijay makan daging yang kata saya paling enak sedunia.. Haha..

Naah, contohnya seperti itu. Si Nury juga tau gimana caranya beli kangkung yang bagus, bonteng (mentimun) yang bagus; bukan yang warna ijo tua, tapi yang warnanya masih banyak putihnya, itu artinya bonteng muda, ga pait. Juga si Nury tau cara milih daging sapi yang bagus, ikan yang bagus.

Dan yang paling si Nury sukai dari belanja ke pasar, bisa ketemu banyak orang. Bahasa kerennya sih silaturahmi, hehe. Menjalin persaudaraan dengan si Uni penjual sayur langganan si Nury, menjalin persaudaraan dengan Mang Edeng sang ojeg langganan, dengan mamang tukang pindang, dengan mamang penjual daging sapi yang selalu mau jika si Nury tawar harga dagingnya, hihi.. Juga dengan bapak penjual sayur yang selalu menyapa ketika si Nury datang ke pasar (padahal jarang belanja di jongko sayurnya), dengan mamang penjual sayuran hijau (tespong-kangkung-bayam-selada air-surawung-selada bokor), dengan teteh penjual ayam yang pada saat lebaran memberi  parcel selimut, garagara suka belanja ayam di tempatnya.

Di Pasar Cibeusi ini, seolah-olah si Nury sudah mengenal mereka dan mereka mengenal si Nury. Ngutang bayar sayur, sering. Minjem uang buat ke kampus ke si Uni penjual sayur,  pernah. Dianterin ke rumah (garagara Mang Edeng ga nongolnongol) sama Kang Okal penjual baso juga, pernah juga. Kamu juga membantu perekonomian mereka. Membantu roda perekonomian terus berputar-bergerak. Menebar dan membagi rezeki. Belajar jadi ibu rumah tangga yang baik. Belajar susahpayah berlelah belanja.

Asik deh, kamu harus coba.

#siang hari sehabis cuci ikan-daging-dan ayam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s