Nury's Foot Step

Nyam Nyam.. Grauk!

Nyam Nyam.. Kalo kamu sekarang seusiaku dan pernah kecil (tentu sahaja, lol), kamu tentu tahu satu makhluk ini. Inget ga?

Nyam Nyam.. Grauk!

Tentu tidak pakai kata “Grauk”, aslinya hanya “Nyam Nyam”.

Jadi begini, hari ini adalah hari pertama saya ngajar di sekolahnya ibu saya. Ibu saya kepala sekolahnya. PAUD Wyata Satya Nusantara IPDN.

Hari ini saya ngajar adikadik lucu itu cara membuat teh manis. Sepele bukan? Iya menurutmu! Yang umurnya sudah kepala 2 atau bahkan seperti kursi terbalik (4, maksudnya). Tapi buat saya, dan tentu mungkin buat mereka, membuat teh manis adalah suatu hal yang amazing!

Mereka belajar menggunakan sendok dengan benar, karena saya memerintahkan mereka untuk mengambil gula sendiri menggunakan sendok mereka. Mereka juga belajar motorik halus, karena saya berikan mereka tepung dengan goyangan  yang khas.. Haha.. Lucu sekali mereka saat memeragakan goyangan itu. Apalagi si tampan unyunyu manis rupa, Pieter. Mereka juga belajar mengambil air panas sendiri, jika di rumah mereka sangat dilarang oleh ayah-bundanya, maka sepesial (ga pake sambel dan saos :p) hari ini mereka saya suruh juga buat ambil air panas sendiri. Ga baik gemana ka Nury? Hahahaha… #pongah!

Biarkan mereka belajar seperti itu. Biar mereka tahu, bahwa air panas itu memang panas, kamu bisa menjerit tibatiba saat sedikit saja terciprat, atau bahkan paling parahnya melepuh. Jadi walaupun saya suruh mereka mengambil air panas sendiri, saya tetap mendampingi, sambil bilang “Hatihati ya sayaaang.. Airnya panas.. Yang sudah ngambil, dipegang pakai dua tangan yaa, awas jalan nya hatihati”, begitu kirakira.

Nah, tentang Nyam Nyam..

Jam istirahat sudah mulai, saya menemani si imut Nina dan Anna, dua kaka beradik yang sedikit banyak mirip saya.

Iya kan? Haha..

Saya lihat bekal mereka hari ini adalah Nyam Nyam. Si Nyam Nyam  ini sudah ada sejak saya masih unyu bin polos tiada tara, saatsaat masih TK. Duludulu saat saya masih kecil, saya tidak pernah mendapat uang jajan sepersenpun. Kamu waktu masih TK, jajannya pasti enak ya? Segala macam makanan yang kamu mau, pasti bunda mu belikan. Bahkan mungkin bunda kalian bertanya, “Sayang, kamu mau bekal apa hari ini?”

Kalo saya ga gitu.. Setiap hari, jajanan saya sama. Seringnya satu macam saja, kalo ibu saya lagi berubah pikiran, beliau berbaik hati membelikan saya jajanan lebih. Satu jenis lagi. Jenisnya itutu saja, kalau tidak roti maka biskuit. Jajanan sehat, begitu kata beliau.

Mau beli Nyam Nyam pun tak boleh. Pewarna. Kalau beliau sudah bilang begitu, maka saya tak berani membantah. Takut dimarahin, dicubit. Jadilah saya hanya gigit bibir. Ngiri setengah mati.

Kerasanya sekarang, saya ga gampang jajan. Saya anti banget kalo liat jajanan atau makanan yang berwarnawarni bak balon. Apalagi sekarang banyak berita tentang makanan pewarna yang bahan campurannya amitamit. Sampe buat ngawetin mayatpun dicemplungin ke bahan pembuat makanan itu. Kalo ada yang jualan makanan atau minuman kaya begituan, pasti saya langsung alert duluan sambil bilang “iww… makanan kotor”.

Saya memang tak merasakan manis dan enaknya Nyam Nyam dan jajanan lain saat saya kecil, tapi setidaknya saya sangat menikmati dan merasakan manis dan enaknya sehat dan nikmatnikmat lain saat saya sudah dewasa sekarang ini. Ini semua hasil didikan ibu saya, Ummi Wisy Asmara. Terima kasih, Ami. Kamu sangat memberikan manisnya arti hidup, lebih dari manisnya Nyam Nyam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s