Deutschland

Mein Deutschkurs

Kalau bukan karena mimpi ini, saya pasti mikir berkalikali lipat segiempat untuk mengambil sebuah kursus bahasa. Bukan apaapa, saya orang yang rada susah ngapalin bahasa orang lain, kecuali kalau bahasa itu memang seharihari digunakan. Seperti bahasa Inggris, saya cuma ngerti sedikit teori tentang bahasa itu. Tapi, so far so good.. Walau kadang sering buka kamus juga :d.

Mein Deutschkurs – kursus bahasa jerman saya, mungkin begitu kirakira artinya (siapsiap dibilang sotoy sama orang yang lebih ahli bahasa jerman :d). Saya mulai kursus ini sekitar bulan Maret lalu. Saat tibatiba ada ide gila pengen homestay di Jerman. Alhamdulillah di Jatinangor ada tempat kursus bahasa Jerman dan hanya berjarak sekitar 300m dari rumah saya. Jangan bilang kau tak tahu Jatinangor. Dan jangan bilang alasan kau tak tahu Jatinangor karena tak pernah kau lihat nama Jatinangor di peta Indonesia. Emaaaak…. tepokjidatdotkom. -.-”

Bukan keputusan mudah memutuskan buat ikut  kursus ini. Selain alasan keuangan, saya juga lagi ngurusin skripsi dan sedang PLP di Sumedang. Tapi karena modal nekat, akhirnya jadilah kursus di Lernhaus (Rumah belajar-dalam bahasa Indonesia). Saya hanya bilang sama Ami dan Abi saya begini, “Mi, bi..  Ade mau ke Jerman. Tapi harus les bahasa dulu biar bisa bahasanya. Besok minta uang ya 200ribu buat administrasi”.

Saya tau, bukan hanya masalah uang yang harus saya arrange, tapi tentu masalah waktu dan tenaga. Saya tipe orang yang malu sekali minta uang sama orang tua. Minta ongkos untuk ke kampus saja, macam minta restu untuk menikah besok pagi. Degdegannya minta ampoon. Naah, bisa kalian bayangkan bagaimana sangat degdegannya saya buat minta uang selain untuk ke kampus. Tapi mau bagaimana lagi, untuk bayar sendiri rasanya tidak mampu. Tabungan saya saat itu hanya cukup untuk membeli keperluan urgent yang lain. Maka saya anggap ami dan abi saya sebagai investor, segala apa yang telah mereka berikan kepada saya, maka saya akan menggantinya dengan berkali lipat lebih besar nanti. Pasti. Harga mati.

Dengan biaya 700rb ditambah administrasi 200rb (walaupun dicicil 3x :d), saya mulai kursus itu. Tiap rabu sama Senin, jam3-5 sore untuk jadwal reguler waktu itu. Jadi, dulu tiap Senin dan Rabu saya harus turun gunung dari tempat PLP. Jangan tanya lelahnya seperti apa. Sekarang di level A1.2 saya ikut intensif, les nya tiap hari. Hampir bosan dengan bukubuku dan tutornya :d.  Tutor saya dari pertama sampe sekarang saya ngambil intensif, namanya Rian Saputra. Sastra Jerman UNPAD 2007.  Saya kan udah bilang diawal, saya radarada dablo buat belajar bahasa, hahahha.. Kalo boleh  jujur, pernah beberapa kali saya sempet nangis garagara ga bisa jawab pertanyaan saat kursus berlangsung dan sangat serem sama wajah tutor saya. Haahaha.. Semoga dia ga baca tulisan ini :d

Sejak dulu, saya suka jualan. Saya sudah bilang belum kalo saya mencoba memenuhi kebutuhan saya sendiri dengan tabungan dari sisa ongkos ke kampus dan berjualan apapun? Jualan cokelat, jualan boneka dari Kopo, jualan perlengkapan bayi, jualan puding dan yogurt susu murni di Salman, jualan make up, sampe pernah ngejualin buku terbitan abi saya, tapi uangnya ga saya kasih ke beliau  (hihihi.. maafin ade, Bi.. T.T). Waktu awal-awal saya ikut les,  saya lagi jualan make-up sama boneka. Pas dapet keuntungan dari berjualan itu, uangnya saya beliin bukubuku tentang bahasa Jerman. Beberapa kamus, buku tata bahasa dan buku percakapan berhasil saya beli.

Bulan ini berarti bulan ke-5 saya ikut les, saya udah level A1.2, masih sangat di level awal.  Jadi jangan cobacoba nanya ke saya pake bahasa Jerman yaa, saya mending langsung pergi kalo ditanya itu.. hahahha..

Tanggal 10 Agustus adalah tanggal ujian A1 saya. Di Goethe Institute jalan Banda. Doakan lancar yaa, itu adalah salah satu golden ticket saya untuk goal ke Jerman.

Juga jangan tanya skripsi. Skripsi saya masih nol besar. Nantinanti laah itu saya kerjakan. Mungkin setelah lebaran. Target 2 bulan selesai. Sidang November awal. Insya Allah..

Terimakasih yaa sudah membaca footnotes saya malam ini. Danke sehr! ^^  Guten Abend.

 

 

4 thoughts on “Mein Deutschkurs

  1. Hi, gimana kelanjutan kursus lernhaus kamu ? Apa jadi homestay ke jerman ?
    Kalo iya, share biaya dan persiapannya dong hehe. Makasih ^^

  2. Halo, salam kenal. Kebetulan aku lagi browsing tentang les bahasa jerman di jatinangor *maklum ITB baru dipindahkan beberapa jurusannya di Jatinangor* hehe. Nah mau nanya dong Lernhaus itu lokasinya dimana ya? Btw, Congrats mimpinya sudah tercapai! Doakan mimpiku juga tercapai untuk berkuliah disana ya😀 Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s